AKU

Aku
Bintang redup di gemerlap malam
Salahkukah jika ku redup

Arghhhhhh
kenapa aku tercipta sebagai bintang redup
kenapa?!
mengapa?!

Siapa?
Siapakah itu
Suara ini
Apa
Siapa
terasa sejuk dan penuh kedamaian
Dalam gelap
Penuh bayang
Penuh luka

” Biarkan mereka bercahaya
dalam malam mereka sendiri
biarkan engkau bersinar
dengan caramu sendiri”

Menangis dalam sepi
Kurasa benar….
Tidak
Kurasa salah…..
Ia tak tahu
Aku bukan mereka dan mereka bukan aku
kurasa cukup jelas

Mereka hanya dilihat saat senang
Tapi aku minta
Jangan lihat aku saat senang
Lihat aku saat kau sedih
Lihat aku jika kau butuh teman setia
Aku kan selalu ada di sana
Di langit malam

Lihatlah
Lihat nanti malam
Cari bintang yang paling redup
Itu aku

Iklan

9 pemikiran pada “AKU

  1. Haha.. Siip.. Tp sbagai pembaca gak asik klo bc langsung ke karya yg terakhir / terbaru / terbaik, enaknya dimulai dari karya pertama.. Menurut sy sih, hihihi..

  2. Hahaha, ini mah puisi taun jebot punya. Jaman-jaman blog ini baru banget dibuat.
    Liat aja tanggalnya, 4 April 2007.
    Sekarang udah lewat dari 2 tahun semenjak ini dibuat, dan kemampuan menulis gw juga udah ga sekedar puisi jelek gajelas kayak gini. Gw ga sungkan bahkan buat ngatain karya sendiri. Wkwkw. Gw kalo kritik memang selalu apa adanya gini dan menurut para penulis yang gw kritik, komentar kayak yang gw ini yang mereka cari. Ga cuma sekedar ngejilat doang bilang bagus karena ngerasa ga enak sama temen, tapi sebuah komentar objektif (apa adanya). Jelek ya bilang jelek, bagus ya bilang bagus.

    Sempet kepikiran pengen gw apus aja puisi yang jelek-jelek, karya jaman jebot. Tapi akhirnya gajadi karena gw mau nunjukin ke orang-orang, seberapa jauh gw berkembang dalam 2 tahun belakangan ini dan sekaligus nunjukin juga kalo yang namanya proses itu ga instant, setelah bersusah-susah pasti ada hasil manis yang dipetik. Betul?

  3. Ahh.. udah dpt om.. Kesannya seperti sebuah perkenalan.. Memang ada kesan komunikasi dari penulis ke pembaca, tp sepertinya kurang akrab. Seperti sebuah perkenalan, ada komunikasi, tp kurang akrab karena satu sm lain tidak saling kenal, dan salah satu berusaha memperkenalkan diri..
    Menurut saya sih.. tp bisa jg salah.. Hehe..

  4. alow yok… lam kenal yak..!!
    puisinya bagus’ tp krg greget..
    terutama baris ini
    [Siapa?
    Siapakah itu
    Suara ini
    Apa
    Siapa
    terasa sejuk dan penuh kedamaian
    Dalam gelap
    Penuh bayang
    Penuh luka]suara kok sejuk..?

  5. yo… dari smua puisi2 lo,,,gw paling suka yang cry… knpa ya???hmmm ngena aja yo…hehehe

    ganbatte yoooo….

  6. Hi, salam kenal ya 🙂
    Suka bikin puisi jg ya? Bagus koq.. cuma perlu sedikit pengembangan kata2 aja dikit. 😀

    Reply:

    Salam kenal juga.. Iya, aku suka buat puisi. Betul sekali, saya juga merasa kalau kata-kata yang saya pergunakan -terutama pada puisi yang berjudul Aku- masih belum begitu berkembang. Menurut pandangan saya sendiri, “Aku” terkesan ingin merenung tapi belum selesai (dipaksakan selesai). Mungkin kapan-kapan akan saya revisi dan lanjutkan lagi. Oh iya, terimakasih sudah menyempatkan diri mampir ke rumah online saya.

Ada tanggapan?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s