Sepeda: Part 2

Sebelumnya:

============

Dosen Psikologi Organisasi akhirnya masuk ke dalam kelas. Belum apa-apa, kita udah disuruh ngumpulin tugas, “Yak, kumpulkan PR kalian, silakan salin ke laptop saya. Jangan lupa nama dokumennya harus sesuai dengan format yang telah saya beritahukan. Keterlambatan tidak dapat ditoleransi.”

Mampus dah, pake acara ketinggalan pula. Gue berpikir keras gimana caranya tetap bisa ngumpulin tugas tapi gak usah capek-capek goes bolak-balik ke kosan. Soalnya kalau dihitung-hitung, paling enggak butuh 15 menit bolak-balik karena jalan pulang itu kebanyakan nanjak. Belum lagi kalau kecapean di jalan. Ini aja kaki udah mau copot rasanya.

Gue makin gak bisa mikir ketika teman-teman udah pada baris di depan buat antri kumpulin tugas sementara gue masih terduduk diam di bangku. Melihat suasana kelas yang mendadak ricuh karena semuanya pada maju ke depan, gue berniat diam-diam keluar kelas lalu ambil sepeda dan goes balik ke kosan.

Gue akhirnya bangkit dari kursi. Lalu berjalan ke arah pintu keluar yang masih terbuka lebar. Baru beberapa langkah, gue tiba-tiba dapat ide. Oh! Laptop gue kalo gak salah masih online. Gue langsung buru-buru buka aplikasi splashtop di HP gue untuk ngecek. Untungnya dugaan gue bener. Ada simbol monitor yang menyala, tanda laptop gue masih nyala dan terkoneksi dengan internet. Gue buru-buru balik ke tempat duduk.

cloud computing

10 menit kemudian, gue udah asik kontrol layar laptop gue dari jauh pakai aplikasi itu. Untung gue pakai versi berbayar, jadi layar laptop bisa diakses dari manapun selama terhubung dengan internet. Dita yang sempat melirik ke layar HP gue lalu komentar, “Eh Bud, HP lo kok tampilannya kayak tampilan Windows 8 di komputer? Lo apain?”

“Enggak gue apa-apain ta, ini gue pakai aplikasi remote desktop. Jadi gue bisa kontrol laptop gue dari jauh. Tugas gue ketinggalan, makanya gue butuh akses ke laptop. Lumayan dalam keadaan darurat begini, walaupun koneksinya suka kurang stabil.” Gue lalu nunjukin ke Dita proses gue buka browser di laptop lalu upload file dari flashdisk ke akun Google Drive.

Beres! Tinggal buka aplikasi Google Drive di HP terus download file tugas gue. Begitu download selesai, gue langsung buru-buru maju ke depan untuk antri sambil bawa HP dan kabel data. Ketika tiba giliran gue, gue hubungkan laptop dengan HP via kabel data, transfer data, beres. Gue pastikan sekali lagi bahwa tugas gue benar dan bisa dibuka, takutnya koneksi agak terganggu waktu proses upload dan download sehingga filenya error. Untungnya gak ada masalah.

Perasaan gue plong banget. Seketika gue merasa beruntung banget bisa kenal teknologi secanggih cloud computing. Buru-buru gue balik ke kursi karena gue orang terakhir yang ngumpulin tugas. Yang lain udah pada ngumpulin semua. Lama juga ternyata proses gue mikir, upload, dan download tadi.

Dalam perjalanan balik ke bangku, gue liat Dita lagi nyoret-nyoret buku catatan gue pake pena. Dari gerakannya sih keliatannya dia nyoretnya gak kecil-kecil, tapi gede-gede, sehalaman penuh. Buset dah, berasa anak kucing yang dapet mainan.

– bersambung –

Iklan

Ada tanggapan?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s