Jalan: Part 4

Setelah kuliah selesai, gue sempat ngasih selamat buat Dita karena presentasinya keren banget, lalu langsung buru-buru pulang. Ada suatu hal mengganjal yang harus segera dipikirkan.

Di kamar, gue coba merenungkan lagi tentang obrolan-obrolan gue dengan Dita, tentang kejadian-kejadian yang udah berlalu, tentang semuanya.

Di satu titik, akhirnya gue sadar kalau gue udah terlibat terlalu jauh dalam kehidupan Dita, sampai janjian mau makan lele di tempat aneh segala. That’s what a couple do, man. Itu kan biasanya dilakuin sama dua orang yang lagi pacaran, bukan hal lazim yang dilakukan antara seorang cowok normal dengan cewek kayak Dita.Ya kan?

Mati deh.

Gue ngacak-ngacak rambut saking pusingnya. Mikir apa coba gue selama ini? Kok bisa gak sadar ya kalau tau-tau udah sampai sejauh itu? Harusnya gue bisa tetap professional dan lebih menempatkan diri sebagai konselor dan terapis yang bertugas membimbing Dita, bukannya malah sebagai cowok yang seolah lagi PDKT begini. Gak bener ini, ini bener-bener salah..

Tapi begitu gue berpikir tentang cara untuk berubah sikap, gue gak menemukan cara sama sekali. “Come on! Ayo muter. Biasanya lo muter terus..”, kata gue sambil ngetok-ngetok jidat pakai ujung jari telunjuk kanan.

Setelah beberapa lama ngetok-ngetok kepala, akhirnya gue kecapean sendiri karena idenya gak muncul-muncul juga. Yaelah, sama Dita, mau berubah sikap gimana coba? Pake aku kamu? Aneh banget. Ngedadak ngejauhin dia secara drastis? Terlalu mencolok. Apa gue cari-cari masalah aja biar bisa pelan-pelan ngejauhin dia? Ah, ntar yang ada malah nanti dia sakit hati sama gue, terus makin kuatlah penilaian dia kalau semua cowok itu brengsek.

Gue bener-bener bingung dan mentok sampai di sini. Gak tau harus berbuat apa, gak tau harus bersikap seperti apa. Akhirnya gue cuma bisa diem dan telentang di kasur. Gue menatap kosong kipas angin jelek dan item yang berputar di langit-langit kamar. Ah, sayangnya putaran kipas itu gak kayak putaran otak gue yang lagi mampet begini.

black ceiling fan

 

Kalau urusan perasaan begini, gue dari dulu buntu. Seringkali gue udah tau kalau harus melakukan sesuatu tapi gue gak tau harus buat apa. Itu menjelaskan kenapa gue dari dulu lebih banyak gagalnya dibanding berhasilnya, karena kebanyakan bengong dan kikuk.

Daripada bingung dan bosen, akhirnya secara random gue akhirnya pukul-pukulin perut gue yang buncit kayak orang lagi mainin drum set. Begitu gue dengerin bunyinya, kok kayak bunyi perut orang busung lapar?

Ah, gue ingat kalau ternyata ini udah sore dan saatnya perut gue yang cacingan ini diisi dengan lele.

Lele, semua gara-gara lele..

“Mas, ayamnya satu”

– bersambung –

=========

Sebelumnya:

Iklan

Ada tanggapan?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s